oleh

Golongan Orang Rugi pada Bulan Ramadhan

SMJTimes.com – Bulan Ramadhan adalah bulan yang ditunggu-tunggu umat Islam. Karena di bulan ini segala pahala dilipat gandakan, pintu surga dibuka dan pintu neraka ditutup. Bulan Ramadhan juga bulan yang tepat untuk memperbaiki diri dari dosa yang sudah diperbuat. Salah satunya adalah puasa, puasa adaalah ibadah wajiib yang harus dilakukan di bulan Ramadhan. Tapi ada juga orang yang melakukan puasa hanya dapat lapar dan dahaga. Seperti dalil berikut ini

Rasulullah SAW bersabda, “Betapa banyak orang yang berpuasa tidak mendapatkan apa-apa tapi hanya mendapatkan lapar dan haus saja.” (HR. Ahmad no. 8843). Hadist ini menjelaskan bahwa di bulan ramadhan ini terdapat orang yang puasanya tidak mendapatkan ganjaran sedikitpun dari Allah SWT melainkan hanya mendapatkan lapar dan dahaga di siang hari.

Nah ini adalah golongan orang yang merugi saat di bulan Ramadhan.

 

  1. Yang menganggap biasa bulan Ramadhan

Orang yang menganggap biasa aja bulan ramadahan, seperti bulan bulan biasa hingga bulan Ramadhan selesai, tentu menjadi kerugian bagi orang tersebut. Dan menganggap bulan Ramadhan tidak istimewa dan sama sekali tidak merasaakan manfaat bulan Ramadhan. Juga tidak pernah melakukan kebaikan dan berbust maksiat, maka orang tersebut akan merugi karena di bulana Ramadhan segala pahala dilipat gandakan. Dan orang yang menganggap biasa aja bulan Ramadhan ibarat orang melewatkan ghanimah (harta rampasan perang) yang tak ternilai harganya.

Baca Juga :   Patuhi Prokes, Kegiatan Ramadan Diperbolehkan di Pati

 

  1. Orang yang tiba-tiba berubah alim saat bulan Ramadhan

Orang yang merugi di bulan ramahan yang kedua yaitu oranag yanag tiba-tiba berubah alim saat bulan Ramadhan. Seperti yang dikatakan Imam Ahmad “Seburuk-buruk kaum adalah mereka yang hanya mengenal Allah di bulan Ramadhan saja”. Tentu sangat terpuji orang yang seperti itu karena yang awalnya lupa sama agama kemudia ingat dengan agama, yang awalnya jarang sholat kemudian rajin sholat, yang awalnya tidak berhijab kemudian berhijab. Namun hal seperti itu harus disayangkan karena seusai Ramadhan golongan tersebut akan kembali maksiat dan lupa dengan Allah SWT.

 

  1. Sebatas menahan lapar dan dahaga

Orang yang hanya menahan perut dari lapar dan menahan tenggorokan dari dahaga adalah termasuk kedalam orang yang merugi. Karena tidak melakukan kebaikan dan hanya menahan lapar dan dahaga. Seperti dalil berikut Abu Hurairah radhiyallahu’nhu meriwayatkan, bahwa Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda: “Barangsiapa tidak meninggalkan perkataan dan amalan dusta, maka Allah tidak butuh dengan makanan dan minuman yang ditinggalkannya (puasa).” (HR. Bukhari). Dan orang yang seperti itu tidak merasa malu dan marasa bersalah saat melakuakan dosa, karena orang tersebut hanya beranggapan jika tidak makan dan minum maka puasanyaa tidak batal. Sehingga bulan Ramadhan tidak membawa pengaruh baik bagi kehidupannya.

 

 

  1. Orang yang tidak bisa mengalahkan hawa nafsunya

Di bulan Ramadhan setaan-setan di belenggu, pintu surga dibuka dan pintu neraka ditutup. Namun yang menjadi lawan terberat saat di bulan Ramadhan adalah  menahan hawa nafsu. Saat puasa bukan hanya menahan lapar dan dahaga, tetapi juga menahan hawa nafsu dan semua indra kita dari segala yang membatalkan puasa.

Baca Juga :   Pahlawan Santri Asal Pati, Gus Hasyim

 

  1. Orang yang lalai dengan waktu

Orang yang merugi di bulan Ramadhan adalah orang yang lalai dengan waktu, karena kebanyak orang menghabiskan waktunya di bulan Ramadhan dengan leha-leha dan tiduran saja. Dan sore harinya menghabiskan waktu dengan ngabuburit dengan alasan menghilangkan kejenuhan. Hal itu sangat rugi sekali karena di bulan Ramadhan ini segala padaha dilipat gandakan. Dan kesempatan untuk mendapatkan padahala sangatlah besar. Jadi sangat rugi kalua melewatkan momen itu.

 

  1. Tidak istiqomah

Di awal bulan Ramadhan semua orang bersemangat untuk menjalankan ibadah puasa. Tidak heran lagi banyak masjid yang awalnya sepi kemudian ramai oleh orang shalat tarawih, dan lantunan ayat-ayat Al-Quran terdengar dimana-mana. Tetapi saat memasuki pertengahan mejelang akhir di bulan Ramadhan suasana tersebut akan berkurang. Karena banyaak orang menghabiskan waktunya untuk berbelanja untuk keperluan lebaran.

 

  1. Tetap melakuakan maksiat

Bulan Ramadhan adalah bulan yang dilipat gandakan segala pahalanya, ditutup pintu neraka dan dibukanya pintu surga. Namun banyak juga orang melakukan maksiat di bulan Ramadhan. Padahal jaminan padahalanya sudah jelas. Seperti dalil berikut

Rasulullah SAW berkata

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Baca Juga :   Ajak Pemuda Aktif dan Kreatif, Karang Taruna Rembang Gelar Mbelik Ramadan

“Siapa yang berpuasa dengan motivasi yang benar karena iman dan mengharap ganjaran dari Allah Subhanahu wa Ta’ala, Allah ampuni dosa-dosanya yang lewat.”

مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا، غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

“Siapa yang shalat tarawih di bulan Ramadhan karena iman dan mengharap pahala dari Allah Subhanahu wa Ta’ala, Allah ampuni dosa-dosanya yang lewat.”

مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا، غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

“Siapa yang shalat tarawih di bulan Ramadhan karena iman dan mengharap pahala dari Allah Subhanahu wa Ta’ala, Allah ampuni dosa-dosanya yang lewat.”

  1. Orang yang sengaja membatalkan puasanya dengan senagja

Orang yang membatalkan puasanya dengan sengaja sangatlah rugi karena orang tersebut tidak akan mendapatkan pahala di bulan Ramadhan. Seperti gibah, mencuri, berzina, makan dan minum dengan sengaja.

 

Nah itu adalah golongan orang yang merugi di bulan Ramadhan. Dan seperti dalil nabi Muhammad SAW berikut “Celakalah dan merugilah orang yang melaksanakan ibadah puasa di bulan ramadhan, tapi Allah tidak mengampuni dosa-dosanya.”

 

 

Komentar

News Feed