oleh

Dukung Kreativitas Perempuan, Dorong Pemberdayaan Industri Rumahan

Rembang, SMJTimes.com – Bertempat di Rumah Tumbuh Khotijah, Pengurus Karang Taruna Kabupaten  Rembang bidang Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak berkolaborasi dengan Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana (Dinsos PPKB) mengadakan kegiatan Sarasehan Gerakan Perempuan, Kamis (29/4/2021).

Bertema “Potret Kartini Masa Kini”, acara ini diikuti oleh karang taruna dari beberapa kecamatan di Kabupaten Rembang. Acara ini juga diikuti oleh berbagai elemen komunitas atau organisasi pemberdayaan perempuan.

Dituturkan oleh Ahmad Rif’an selaku Ketua Pengurus Karang Taruna Kabupaten Rembang, kegiatan ini sebenarnya berlangsung selama 3 hari, terhitung sejak tanggal 27-29 April dengan mengusung beragam segmen seputar pemberdayaan perempuan.

Kaitannya dengan pemberdayaan SDM perempuan Rembang, Rif’an mengungkapkan bahwa saat ini perempuan-perempuan Rembang sudah cukup berdaya di bidang ekonomi kreatif. Hal tersebut menyusul suksesnya 7 produk UMKM dan Industri Rumahan Rembang

Baca Juga :   Pemkab Rembang Perbolehkan OTG Isoman di Rumah

“Agar mereka (perempuan Rembang) bisa berdaya, bisa berkarya minimal di rumah salah satunya ya melalui UMKM dan industri rumahan ini. Maka perlu support dari pemerintah, khususnya TP PKK, dan pengurus Karang Taruna,” ujarnya.

“Karena TP PKK dan Karang Taruna ini adalah organisasi sosial yang ada di tingkat grass root. Jadi ini bisa lebih efektif dalam pengelolaan industri rumahan tadi,” tambahnya.

Dalam kesempatan yang sama, Haziroh Hafidz selaku Ketua TP PKK Rembang juga mengajak semua pihak untuk saling bersinergi dalam mendukung produksi industri rumahan atau UMKM dari perempuan-perempuan Rembang. Ia berharap agar pelatihan-pelatihan dilakukan secara tuntas dan ditindaklanjuti secara serius.

“Kami berharap semuanya bisa memberi support, jangan setengah-setengah dalam memberi pelatihan. Agar kita bisa menjadikan industri rumahan lebih maju lagi, baik secara pengemasannya, secara perizinannya, dan sekaligus modalnya,” tuturnya.

Baca Juga :   Lebaran Menghitung Hari, 1.170 Pemudik Masuk Pati

Istri Bupati Rembang itu menegaskan, dari Pemkab sendiri sudah pernah menyosialisasikan akan memberi pinjaman lunak tanpa agunan. Sehingga perempuan-perempuan industri rumahan dan pelaku UMKM bisa diberdayakan secara maksimal.

“Pemerintah sudah memberi pinjaman lunak. Rp1 juta, Rp5 juta, Rp25 juta, dan itu tanpa agunan. Sehingga ibu-ibu bisa bekerja dan tidak bingung urusan pemasaran dan modalnya bagaimana,” tegasnya. (Adv)

Komentar

News Feed