oleh

Harga Anjlok, Petani Ubi Kayu Banting Setir

Pati, SMJTimes.com – Tanaman biofarmaka menjadi salah satu tanaman pertanian yang dapat ditemui di Kecamatan Gunungwungkal. Akan tetapi distribusi hasil budidaya tanaman biofarmaka ini baru sebatas dijual ke perusahaan jamu herbal.

Menurut Koordinator Balai Penyuluh Pertanian (BPP) Kecamatan Gunungwungkal, Med Nurhindarno, banyak petani ubi kayu yang berpindah haluan membudidayakan tanaman biofarmaka lantaran harga ubi kayu terus menurun di pasaran.

“Harga ubi kayu turun. Lalu, petani berinsisiatif menanam laos. Bahkan sampai sekarang laos mencapai lebih dari 10 hektare. Sementara, jahe mencapai 2 hektare, dan kencur mencapai 2 hektare,” ungkap Med, Kamis (29/4/2021).

Sementara tanaman biofarmaka yang banyak dibudidayakan oleh petani di Gunungwungkal diantaranya adalah, jahe, laos, sembung, kapulaga, dan kencur.

Baca Juga :   Harga Cabai di Rembang Anjlok

Tanaman tersebut sebelumnya hanya ditanam di pekarangan kecil. Namun, seiring banyaknya petani yang membudidayakan tanaman biofarmaka mereka kemudian menggunakan lahan pertaniannya.

Med menyampaikan bahwa di Kecamatan Gunungwungkal terdapat kelompok tani (Poktan) yang sudah cukup besar dalam membudidayakan tanaman biofarmaka. Poktan tersebut ialah Poktan Tani Mulya Mandiri di Desa Sidomulyo, Kecamatan Gunungwungkal.

Poktan Tani Mulya Mandiri membudidayakan komoditas yang bermacam-macam. Antara lain, padi, kopi, ubi kayu, jahe, kencur, sembung, dan beberapa tanaman holtikultura.

“Di sini, produksi tanaman biofarmaka cukup banyak. Sayangnya, pemanfaatannya belum sampai menjadi produk obat herbal. Itu mengapa, hasil panen dari tanaman biofarmaka di sini langsung dijual,” ucap Med.

Baca Juga :   Harapan Panen Melon Musim Tanam Kedua

Dalam usaha menjual hasil panen, Poktan ini menjalin kerjasama dengan PT. Sidomuncul dalam menyuplai sembung untuk kebutuhan bahan jamu tradisonal.

Tanaman sembung yang dihasilkan oleh Poktan Tani Mulya Mandiri cukup melimpah. Selain itu, hasilnya bagus sehingga mampu menembus pasar produksi.

Tanaman biofarmaka merupakan tanaman yang bermanfaat untuk obat-obatan, kosmetik dan kesehatan lainnya. Dikonsumsi dari bagian-bagian tanamannya seperti daun, batang, bunga, umbi, buah, maupun akar. (*)

Artikel ini telah tayang di Mitrapost.com dengan judul “Harga Ubi Kayu Turun, Petani Gunungwungkal Beralih ke Biofarmaka

 

Komentar

News Feed