oleh

Mudik Lebaran Dilarang, Penjualan Tiket Bus di Rembang Sepi

Rembang, SMJTimes.com – Larangan mudik lebaran tahun 2021 ini diakui berdampak pada penurunan penjualan tiket bus antar kota antar provinsi (AKAP) di berbagai daerah. Sepinya penjualan tiket bus juga turut dirasakan oleh para agen tiket bus di Terminal Lasem, Kecamatan Lasem, yang notabene merupakan salah satu terminal teramai dan tersibuk di Kabupaten Rembang.

Sakroni (43), agen tiket untuk PO. Sudiro Tunggal Jaya mengungkapkan, penjualan tiketnya saat-saat ini mulai turun drastis. Ia mengaku, pada hari-hari biasa dirinya bisa menjual 10 hingga 20-an tiket per hari. Angka tersebut kemudian menurun sejak pandemi Covid-19 merebak di Indonesia. Terlebih pada tahun sebelumnya pemerintah juga menerapkan larangan mudik lebaran.

Baca Juga :   Menyongsong Lebaran, Disnakertrans Pati Belum Bentuk Satgas THR

Sakroni menambahkan, kendati larangan mudik baru akan diberlakukan pada 6 Mei 2021 mendatang, namun sepinya penjualan tiket bus sudah ia rasakan sejak beberapa hari terakhir ini. Yakni setelah diterapkannya aturan pengetatan sejak 22 April 2021 lalu.

“Ini (larangan mudik) belum berlaku saja sehari cuma bisa jual 3 tiket, 4 tiket, malah kadang nggak sama sekali. Nggak tahu nanti tanggal 6-17 (Mei ini),” ungkapnya.

Atas hal tersebut, Sakroni mengeluhkan tidak adanya solusi yang bijak dari pemerintah. Ia berpendapat, harusnya mudik tetap diperbolehkan sepanjang pihak bus dan penumpang sama-sama sepakat untuk memperhatikan betul protokol kesehatan.

“Pemerintah harusnya ada solusi. Misalnya kita (pihak bus) dan penumpang harus rapid test dulu tetap siap-siap saja,” ujarnya.

Baca Juga :   PWI Harap Warga Tak Kelaparan di Masa Pandemi, Gus Hanies: Sudah Canangkan Program

Tak jauh berbeda dengan Sakroni, hal serupa pun turut dirasakan oleh Karti (48), seorang agen bus dari PO. New Shantika. Ia mengatakan, hari-hari ini penjualan tiket bisnya benar-benar sepi. Dari yang bisa menjual 15 hingga 50-an tiket per hari, untuk saat-saat ini dalam sehari ia mengaku hanya bisa menjual antara 4 hingga 5 tiket saja.

“Baru aturan pengetatan saja sudah drastis, Mas (turunnya), apalagi kalau nanti sudah benar-benar mudik ditiadakan. Ya rekasa (susah),” tuturnya, Selasa (27/4/2021).

Untuk wilayah Kabupaten Rembang sendiri, Polres Rembang akan membuat pos pantau di 4 titik perbatasan. Antara lain di Sarang (perbatasan Rembang-Tuban), Kaliori (Rembang-Pati), Sale dan Bulu (Rembang-Blora-Bojonegoro). Hal tersebut sebagaimana dikonfirmasi oleh Iptu Mujib selaku Humas Polres Rembang.

Baca Juga :   THR DPRD, Pati Anggarkan Rp213 Juta

“Tindakan ini (operasi Ketupat Candi) adalah upaya menekan penularan Covid-19 di Jawa Tengah,” tegasnya. (*)

Artikel ini telah tayang di Mitrapost.com dengan judul “Mudik Dilarang, Agen Tiket Bus Terminal Lasem Ketar-Ketir

Komentar

News Feed