oleh

Jelang Ramadan, Satpol PP Rembang Mulai Tertibkan Warkop Remang-remang

Rembang, SMJTimes.com – Bulan Ramadan akan datang sebentar lagi, Satpol PP Rembang mulai lakukan penindakan terhadap warung kopi remang-remang, tempat penginapan, dan tempat hiburan.

Penindakan beberapa tempat usaha yang cukup meresahkan seperti warung, warung kopi dengan fasilitas prostitusi, karaoke, dan minuman keras serta kos-kosan telah ditertibkan oleh Satpol PP Rembang sejak dua minggu terakhir.

Hal ini guna menyambut ibadah bulan Ramadan bagi umat beragama Islam yang akan dilaksanakan bulan April mendatang. Karnen selaku Kepala Seksi Penindakan Satpol PP Rembang mengatakan pihaknya akan terus melakukan operasi penertiban tersebut.

“Kami mengawali dalam dua minggu ini termasuk kami lakukan kegiatan operasi di kos-kosan, di hotel, di warung kopi terkait dengan asusila dan miras (minuman keras),” ungkapnya.

Baca Juga :   Jaga Performa, Atlet Pati Tetap Latihan di Bulan Puasa

Jelang_Ramadan,_Satpol_PP_Rembang_Mulai_Tertibkan_Warkop_Remang

Minuman keras dengan kadar alkohol di atas 5 persen dilakukan penyitaan dan kepada para pemilik usaha dilakukan upaya pembinaan. Sementara itu, untuk warung kopi yang menyediakan fasilitas karaoke harus menutup sebagian usahanya itu hingga 10 hari setelah Idul Fitri.

Karnen mengatakan di bulan Ramadan nanti, beberapa tempat usaha makanan masih diizinkan untuk tetap buka akan tetapi pihaknya mengimbau agar para pemilik warung memasang tirai sebagai bentuk menghormati umat yang sedang berpuasa.

Sementara itu, untuk menertibkan kegiatan pelaku usaha seperti tempat penginapan rawan prostitusi dan tempat karaoke yang dirasa mengganggu ibadah umat Islam, pihaknya juga akan melakukan tindakan dengan menutup sementara dua hari sebelum Ramadan hingga sepuluh hari setelah Idul Fitri.

Baca Juga :   Jelang Ramadan, DPRD Pati Imbau Masyarakat Patuhi Prokes

Untuk tempat wisata juga akan dibatasi terkait dengan jam buka dan jam tutupnya. Satpol PP Rembang juga akan melakukan pemantauan setiap hari untuk memastikan ibadah puasa di Rembang berjalan dengan hikmat.

“Kita masih menunggu surat instruksi dari Bupati. Setelah selesai, kami akan buat edaran agar para pemilik usaha daoat menaatinya,” katanya.

Karnen menegaskan pihaknya akan melakukan tindakan tegas apabila nantinya banyak para pelaku usaha nakal yang tidak menaati peraturan yang telah ditetapkan. (*)

Komentar

News Feed