oleh

Kenalkan Pupuk Bio Konversi, Dispertan Ajak Petani Wujudkan Pertanian Ramah Lingkungan

Pati, SMJTimes.com – Balai Penyuluh Pertanian (BPP) Kecamatan Sukolilo gandeng PT Agri Pintar Asia sosialisasikan Pupuk Bio Konversi kepada Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) Guyup Rukun di Balai Desa Sukolilo, Sabtu (24/4/2021). Kegiatan ini sebagai upaya mewujudkan pertanian yang ramah lingkungan.

Menurut Mudhori selaku Koordinator BPP Kecamatan Sukolilo mengungkapkan bahwa perusahaan dan Penyuluh Pertanian Lapangan (PPL) akan melakukan uji coba atau demplot untuk mengaplikasikan penggunaan pupuk bio konversi yang ditawarkan oleh pihak PT Agri Pintar Asia.

“Kami akan melakukan uji coba penggunaan pupuk bio konversi ke lahan pertanian pada 1 Mei. Untuk melihat bagaimana hasilnya,” ungkapnya, Senin (26/4/2021).

Pupuk bio konversi adalah pupuk cair berbahan aktif organisme hidup yang berfungsi menyuburkan tanah dengan menyediakan unsur hara tanah.

Baca Juga :   Mengenal Profil BPP Kecamatan Jakenan

“Pupuk ini akan mengembalikan kesuburan tanah dengan cara memperbaiki kondisi biologi, fisika, dan kimia. Sehingga menyediakan hara pada tanaman,” ucapnya.

Tak hanya itu, pupuk tersebut tidak hanya menyuburkan atau memberi nutrisi pada tanaman saja. Akan tetapi dapat pula merombak residu-residu kimia yang ada di dalam tanah. Selain itu, pupuk bio konversi mengaktifkan kembali mikroorganisme di dalam tanah.

“Dengan bertambahnya kandungan hara dan mikroorganisme akan mempercepat pertumbuhan tanaman dan meningkatkan produktivitas pertanian,” ujar Mudhori.

Menanggapi hal itu, gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) Guyup Rukun, Rusidi berharap jika simulasi pupuk bio konversi dapat berjalan sesuai target bersama.

“Saya berharap setelah didemplotkan di sini bisa berhasil mencapai target yang kami angan-angankan,” ujar Rusidi kepada Mitrapost.com, Sabtu (24/4/2021).

Baca Juga :   Ratusan Personel Gabungan Dikerahkan Guna Kawal PPKM Darurat

Dirinya mengatakan bahwa banyak diantara petani yang menantikan sarana dan prasarana pertanian yang hemat biaya.

“Kalau bisa hemat biaya, maka semakin menguntungkan kami. Kami bisa beli produk lebih murah dan hasilnya lebih bagus,” ungkapnya.

Perlu diketahui, Gapoktan Guyup Rukun membawahi 23 Kelompok Tani (Poktan) di Sukolilo. Selain itu Desa Wotan merupakan desa dengan lahan pertanian terluas se-Jawa Tengah yakni mencapai 1.756 hektare.

Rusdi memaparkan, total luas area pertanian Gapoktan Guyup Rukun sebesar 1.800 hektare dengan komoditas utama padi dan jagung. (*)

Artikel ini telah tayang di Mitrapost.com dengan judul “Sosialisasi Pupuk Bio Konversi, Wujudkan Pertanian Ramah Lingkungan

Komentar

News Feed