oleh

Gapoktan Usaha Jaya Mengolah Pupuk Organik Secara Mandiri

Pati, SMJTimes.com – Gabungan Kelompok Tani (Gapokan) Usaha Jaya siasati kelangkaan pupuk subsidi dengan memproduksi pupuk organik secara mandiri sejak 2019 silam. Hal tersebut dilakukan untuk memudahkan petani menyediakan kebutuhan pada musim tanam.

Menurut Sekretaris Gapoktan Usaha Jaya, Hamdani Widyatmoko, kelompoknya berupaya mengolah pupuk organik secara mandiri. Pasalnya, dipangkasnya pupuk bersubsidi mempengaruhi sulitnya petani dalam mengolah lahan pertanian.

“Tahun ini pupuk subsidi dipangkas, sehingga pupuk dari pemerintah semakin langka. Oleh sebab itu, kami mengolah pupuk organik sendiri,” ungkapnya belum lama ini.

Melalui hewan ternak milik petani, Gapoktan Usaha Jaya menampung kotoran secara kolektif. Untuk digunakan sebagai bahan baku pupuk organik yang akan diolah kelompok.

Baca Juga :   Sering Terjadi Kecelakaan Kapal di Pati, Dewan Imbau Waspada Cuaca

“Kelangkaan pupuk dapat diatasi, untuk diolah sendiri di persawahan petani sendiri. Demi wujudkan food estate” ungkap pria yang akrab disapa Dani.

Kotoran yang berasal dari ternak sapi dan kambing difermentasikan menjadi pupuk organik granul (POG) dan pupuk organik cair (POC). Untuk POG dikemas dalam satu karung atau setara dengan 40 kilogram dengan harga Rp25.000 per kilogram. Sementara harga POC Rp10.000 per liter.

Komentar