oleh

Beredar Informasi Hoaks tentang Vaksin, Perlu Sosialisasi Masif

Pati, SMJTimes.com – Anggota Komisi D Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabuapaten Pati, Muntammah, meminta Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pati lebih memasifkan sosialisasi ke masyarakat terkait pentingnya vaksinasi Covid-19.

Pemerintah juga diminta untuk meyakinkan publik tentang profil vaksin Covid-19 Sinovac bahwa vaksin yang diproduksi Tiongkok ini halal, tidak berbayar, dan aman bila disuntikkan ke tubuh manusia.

“Saya berharap pemerintah juga menyosialisasikan secara intensif. Masyarakat banyak yang masih awam tentang vaksinasi dan juga banyak info hoaks di medsos tentang vaksin,” kata Muntammah yang juga politisi di Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Sabtu (27/2/2021).

49 Beredar Informasi Hoaks tentang Vaksin Perlu Sosialisasi Masif

Selain itu peran media juga dibutuhkan untuk mendorong kesadaran masyarakat agar bersedia di vaksin. Sebab enggannya masyarakat divaksin karena masih banyak ditemukan pemberitaan yang kurang tepat terkait program vaksinasi Covid-19.

Baca Juga :   DPRD: Hindari Hoaks tentang Vaksin Covid-19!

Pemberian vaksinasi Covid-19 tengah berlangsung di Kabupaten Pati, mulai dari tenaga kesehatan hingga petugas pelayanan publik dan pekerja publik. Serta masyarakat umum masih dijadwalkan pelaksanaannya.

Akan tetapi dalam pendataan penerima vaksin Covid-19, masih banyak ditemui warga yang menyatakan tidak mau disuntik vaksin.

Beberapa alasan yang menjadi pertimbangan tidak mau divaksin adalah adanya faktor ketakutan terhadap efektivitas vaksin. Faktor yang lainnya adalah warga merasa sehat atau tidak membutuhkan.

Ada juga yang meragukan bahwa vaksin Covid-19 dari pemerintah gratis, sehingga daripada disuruh membayar masyarakat lebih memilih menjaga imun tubuhnya secara pribadi.

Selain itu sebagian warga juga meragukan kehalalan vaksin yang diproduksi Sinovac dari negara Tiongkok. Banyak informasi beredar bahwa vaksin ini di ekstrak dari bagian tubuh hewan babi. (Adv)

Baca Juga :   Nekat Buka di Masa PPKM, Dua Karaoke Kena Razia Petugas

Komentar

News Feed